Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Albania Konfirmasi 333 Kasus Positif Covid-19 dan 18 Orang Meninggal



Tirana- Visi Muslim- Seorang pria berusia 67 tahun yang dites positif terkena virus corona meninggal pada hari Sabtu, (4/4/2020) di Albania, sehingga jumlah kematian akibat coronavirus saat ini di Albania menjadi 18 orang. Pasien telah diintubasi selama enam hari, dan berada di bawah hemodialisis di Rumah Sakit Penyakit Menular.

Dua puluh sembilan kasus virus corona baru juga dikonfirmasi dalam 24 jam terakhir di negara mayoritas muslim yang berada di wilayah Balkan ini, sehingga jumlah total orang yang terinfeksi menjadi 333 kasus. Kasus ini dua kali lipat jumlahnya dibanding pada hari Jumat di Shkodra setelah dua keluarga, termasuk anak berusia 13 tahun, dinyatakan positif coronavirus. Sembilan kasus positif lain juga dikonfirmasi pada hari ini yang mana semua pasien masih memiliki hubungan keluarga.

Tiga pasien dirawat di Rumah Sakit 'Shefqet Ndroqi' - yang saat ini dijadikan sebagai Rumah Sakit COVID 19-2, pada hari Jumat pagi, dua di antaranya dalam kondisi kritis.

Sejauh ini, tes massal telah dilakukan pada 2.247 orang. Dari total 71 pasien rawat inap di Rumah Sakit Penyakit Menular, enam di bawah perawatan intensif, satu di antaranya diintubasi, sedangkan sisanya pasien dalam kondisi stabil. Lima pasien dirawat di rumah sakit sementara dua lainnya diintubasi.

Menurut Departemen Kesehatan Albania, usia rata-rata pasien yang dites positif virus corona adalah 50 tahun keatas.

Saat ini, data geografis pasien yang terinfeksi di seluruh Albania adalah sebagai berikut:

Tirana 157 kasus
Durres 33 kasus
Lebih dari 25 kasus
Korça 16 kasus
Shkodra 31 kasus
Memiliki 9 kasus
Elbasan 9 kasus
Kavaja 8 kasus
Lezha 14 kasus
5 kasus Vlora
Kruja 5 kasus
5 kasus
Tropoja 4 kasus
Puka 4 kasus
Rrogozhina 4 kasus
Mirdita 3 kasus
Berat 1 kasus

Kementerian Kesehatan juga mengumumkan bahwa 99 pasien yang sebelumnya dites positif virus corona di Albania kini telah pulih. Namun, mereka harus menjalani karantina mandiri di rumah selama 14 hari.

Pemerintah Albania telah membatasi pergerakan kendaraan bermotor dan pejalan kaki di seluruh wilayah dengan memberlakukan jam malam yang ketat dari jam 5 pagi hingga 1 malam, dengan hanya satu orang per rumah tangga yang diizinkan untuk keluar jika ada keperluan mendesak. Dan pada hari Minggu, seluruh warga dilarang keluar sama sekali. Semua perjalanan udara, laut dan darat internasional dilarang. Sekolah, taman kanak-kanak, kafe restoran, hotel, stadion, ruang konser dan taman juga ditutup. [] Gesang/Nilufar Babayiğit

Posting Komentar untuk "Albania Konfirmasi 333 Kasus Positif Covid-19 dan 18 Orang Meninggal "