Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Mantan Menteri Lebanon Menuding Israel atas Serangan di Beirut

 

Beirut, Visi Muslim-  Menurut AsiaTimes.com:

Israel “jelas” bertanggung jawab atas ledakan yang menghancurkan Beirut pada 4 Agustus, menewaskan lebih dari 170 orang, melukai ribuan orang dan menghancurkan sebagian kota, mantan menteri dalam negeri Lebanon Nohad Machnouk mengatakan pada konferensi pers Rabu.

“Operasi di Beirut ini dilakukan oleh Israel dengan cara yang jelas dan eksplisit,” kata Machnouk, menambahkan: “Jelas kami sedang melihat kejahatan terhadap kemanusiaan, dan oleh karena itu tidak ada yang berani mengklaim bertanggung jawab atas itu.”

Israel membantah bertanggung jawab segera setelah ledakan, melalui pejabat yang tidak disebutkan namanya.

Machnouk, yang diangkat menjadi menteri dalam negeri pada 2014 dan lagi pada 2016, adalah politikus senior Lebanon pertama yang menuding Israel. Dia tergabung dalam Gerakan Masa Depan, yang menentang Hizbullah.

Pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah dan sekutunya Presiden Lebanon Michel Aoun telah meningkatkan kemungkinan “sabotase” tetapi terutama tidak menyebut Israel sebagai tersangka, meskipun berminggu-minggu konfrontasi yang memanas di sepanjang perbatasan dan di Suriah, dan serentetan ledakan misterius baru-baru ini di Iran .

Jika Israel dianggap bertanggung jawab, sumber Lebanon mengatakan, hal itu akan membutuhkan balasan yang setara dari Hizbullah, yang akan memicu perang yang menghancurkan bukan untuk kepentingan partai atau sekutunya.

Menyalahkan serangan Israel juga akan memicu penyelidikan lebih lanjut tentang apa sebenarnya yang menjadi target, dan menimbulkan pertanyaan untuk semua faksi Lebanon, termasuk Machnouk, tentang bagaimana mereka mengizinkan pelabuhan untuk dimiliterisasi …

Seorang ahli bahan peledak militer AS yang telah bekerja erat dengan tentara Lebanon mengatakan kepada Asia Times dengan syarat anonim bahwa menurut kontaknya di antara angkatan bersenjata Lebanon, ledakan itu adalah “tindakan sabotase” terhadap hanggar yang dimaksud, yang diduga menyimpan tidak hanya amonium nitrat, tetapi juga rudal jarak pendek.

Machnouk pada hari Rabu menuduh bahwa sisa-sisa rudal telah ditemukan di reruntuhan ledakan, dan menuduh otoritas kehakiman yang mengawasi penyelidikan untuk menyembunyikan dugaan temuan ini.

Semakin banyak bukti yang muncul bahwa itu adalah entitas Tentara Salib Yahudi ilegal yang bertanggung jawab atas serangan 4 Agustus di Beirut. Tujuannya adalah untuk mengurangi ancaman dari Hizbullah yang telah mengobarkan perang terhadap entitas ilegal pada tahun 2006. Namun, Hizbullah tidak berniat berperang dengan entitas ilegal, sehingga pemimpinnya Hassan Nasrallah sampai sekarang bahkan belum berhasil. mengutuk entitas ilegal atas serangan itu. Dan meskipun serangan itu akan dilakukan tanpa izin Amerika, yang mengakibatkan Presiden AS Trump menyatakan keterkejutan dan secara terbuka menggambarkannya sebagai serangan, Amerika juga belum secara resmi menyalahkan entitas ilegal tersebut. Ini karena mereka tidak ingin eskalasi lebih lanjut dan karena Hizbullah adalah proksi utama Iran dan Amerika ingin mengurangi kekuatan Iran di wilayah tersebut setelah layanan yang diberikan oleh Iran di Suriah dihentikan.[]


Sumber: hizb-ut-tahrir.info

Posting Komentar untuk "Mantan Menteri Lebanon Menuding Israel atas Serangan di Beirut"