Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Sultan Ottoman yang Mengubah Amerika

 

Oleh: Alan Mikhail (Profesor Sejarah dan Ketua Departemen Sejarah di Universitas Yale dan penulis buku "God’s Shadow: Sultan Selim, His Ottoman Empire, and the Making of the Modern World.")

Kebanyakan orang Amerika tidak mengetahui bahwa secangkir kopi pagi yang mereka minum telah menghubungkan mereka dengan Kekaisaran Ottoman. Sedikit pula yang menyadari bahwa negara Muslim yang pernah ada di masa lalu ini juga telah membantu melahirkan kaum Protestan, sebuah bentuk Kristen yang saat ini dianut oleh mayoritas orang di Amerika, atau mungkin penjelajah Eropa yang "menemukan" Amerika, mereka melakukan pelayaran dan penjelajahan ke benua ini karena kalah saingan dengan para pedagang Ottoman dan kaum Muslim di Eropa dan Asia. Faktanya, beberapa orang Amerika bahkan tidak mengetahui apa itu Kekaisaran Ottoman. Ketika orang Amerika berpikir tentang Timur Tengah, dalam benak mereka justru yang mereka lihat adalah sebuah teater perang antara Amerika dan wilayah yang sangat penting akan minyaknya. Namun perlu diketahui kita semua berhutang sangat penting dari budaya dan sejarah kita kepada Kekaisaran terpenting dalam sejarah Timur Tengah, yakni Kekaisaran Ottoman, dan khususnya kepada seorang sultan yang hidup setengah milenium yang lalu.

Pada September ini menandai peringatan 500 tahun kematian seorang tokoh sejarah besar, namun terlupakan - Selim I, seorang sultan kesembilan dari Kekaisaran Ottoman. Kehidupan dan pemerintahan yang dijalankan Selim membentang hingga setengah abad dan paling berpengaruh dalam sejarah dunia, dengan gaungnya hingga ke zaman kita saat ini. Dia berhasil meluaskan wilayah Ottoman melalui perang (Penaklukan/Pembebasan wilayah) di Timur Tengah, Afrika Utara dan Kaukasus. Melebihi penjelajah Italia Christopher Columbus, pastor Katolik Jerman Martin Luther, diplomat Italia dan filsuf politik Niccolò Machiavelli atau orang-orang sezamannya, kemenangan Selim benar-benar mengubah dunia.

Pada tahun 1517, Selim memimpin pasukannya dari Istanbul ke Kairo, mereka mengalahkan saingan utamanya di dunia Muslim, yaitu Kekaisaran Mamluk. Selim saat itu telah memerintah lebih banyak wilayah daripada hampir semua penguasa lainnya. Dia memegang kunci dominasi global. Dia menguasai dunia bagian tengah, mengatur rute perdagangan antara Mediterania dan India juga Cina, dan memiliki pelabuhan di semua laut dan samudra utama di Old World (Dunia Lama, sebuah wilayah yang terdiri dari Eropa, Asia, dan Afrika, secara kolektif disebut sebagai benua Afro-Eurasia).  Otoritas agamanya di dunia Muslim kini tak tertandingi. Dan dia memiliki sumber daya, uang, tanah dan tenaga kerja yang sangat besar. Menguasai begitu banyak hal, dia pantas mendapatkan gelar "Bayangan Tuhan di Bumi".

Kekalahan Mamluk benar-benar menggeser keseimbangan kekuatan global antara dua kekuatan geopolitik utama pada zaman itu: Islam dan Kristen. Dalam periode ini, agama bukan hanya masalah keyakinan pribadi tetapi logika pengorganisasian politik di seluruh dunia. Pada tahun 1517, Selim berhasil membebaskan Mekah dan Madinah, kota suci bagi umat Islam, ia mengubah seluruh kekuasaannya yang awal mayoritas penduduknya memeluk agama Kristen menjadi mayoritas Muslim dan menjadikannya sultan dan khalifah, pemimpin politik utama kekaisarannya (Kekhilafahannya) dan pemimpin global bagi seluruh umat Islam.

Utsmaniyah dan penguasa Syiah Safawiyah di Iran juga akan mengobarkan perang sepanjang tahun 1500-an dan 1600-an, hal ini adalah iterasi atau perpecahan agama antara politik Sunni-Syiah dalam Islam yang terus mengguncang dunia Muslim hingga saat ini. Pada zaman Selim, untuk pertama kalinya sebuah negara mengidentifikasi diri sebagai negara Sunni dan satu lagi sebagai negara Syiah untuk kemudian berjuang untuk supremasi di Timur Tengah.

Namun Islam bukanlah satu-satunya agama dibalik ekspansi eksplosif Ottoman. Dominasi teritorial Selim juga menimbulkan tantangan spiritual bagi Kristen Eropa, yang saat itu merupakan benua kerajaan kecil dan negara-kota turun-temurun yang bertikai satu sama lain, mereka bukan tandingan kerajaan Muslim raksasa. Dalam usaha menjelaskan ketidakseimbangan kekuatan ini, banyak orang Eropa menemukan jawaban tidak hanya dalam politik tetapi juga dalam apa yang mereka anggap sebagai kegagalan moral mereka. Di dunia di mana agama dan politik digabungkan, pembalikan keberuntungan mewakili penilaian dari Tuhan.

Sejauh ini kritik yang paling ekstensif dan konsekuensial datang dari Martin Luther. Dia berpendapat bahwa kelemahan agama Kristen terhadap Islam berasal dari kerusakan moral Gereja Katolik. Korupsi paus merusak jiwa Kristen dari dalam, membuat seluruh tubuh Susunan Kristen rapuh dan karena itu rentan terhadap musuh eksternal.

Selain berfungsi sebagai tandingan ideologis, Utsmaniyah Selim memberi Luther waktu untuk menabur perselisihan: Karena mobilisasi militer mereka untuk bertahan melawan Utsmaniyah, kekuatan Katolik menolak mengirimkan pasukan tempur tambahan untuk memadamkan gerakan Protestan awal ini. Hasilnya, Luther dan para pendukungnya bisa mendapatkan pijakan untuk menyebarkan agama Protestan di kota-kota Jerman dan akhirnya ke seluruh dunia.

Secara ekonomi, Kekaisaran Ottoman adalah pembangkit tenaga listrik melalui ukurannya yang besar dan kepemimpinan cerdik yang ditunjukkan Selim dalam mengendalikan wilayah geografis yang begitu luas. Salah satu pendorong ekonomi kekaisaran dari zaman Selim hingga awal abad ke-18 adalah kontrol perdagangan kopi global. Faktanya, militer Selim-lah yang pertama kali menemukan tanaman dengan buah beri merah cerah itu selama penyerbuannya ke Yaman.

Ottoman menemukan cara untuk menyeduh buah beri ini, dan dengan itu mereka membuat institusi/departemen yang dikhususkan hanya untuk menangani kedai kopi: Kami (dan pemilik Starbucks Howard Schultz) berterima kasih kepada Selim untuk kedai kopi tersebut. 

Kekuatan Selim terbukti begitu besar sehingga pengaruhnya mencapai bahkan melampaui Eropa dan Timur Tengah, melintasi Atlantik hingga Amerika Utara. Pada 1517, dalam beberapa minggu setelah Salim memimpin pasukan Ottoman untuk menaklukkan Kairo, diwaktu yang sama pada saat itu orang Eropa pertama mendarat di Meksiko. Saat gelombang besar mendorong mereka ke Semenanjung Yucatán, tiga kapal Spanyol yang berlayar dari Kuba terlihat di kejauhan sebuah kota Maya yang megah, lebih besar dari apa pun yang pernah mereka lihat. Kota ini sekarang bernama Cape Catoche dekat Cancún. Namun, pada tahun 1517, orang-orang Spanyol menamakannya El Gran Cairo, Kairo Agung.

Pada tahun itu juga terjadi penaklukan dua Kairo, yakni Cairo Maya, dan Kairo Mamluk - menggambarkan betapa dalamnya Salim menakuti imajinasi Eropa. Kairo, kota paling terkenal di Mesir terbukti menjadi batu ujian: Bahkan di sisi lain dunia, bagi orang Spanyol kota itu citra kota tersebut disulap menjadi kota metropolis yang megah. Selama berabad-abad, Kairo telah mengirimkan kapal untuk mengusir pemukiman Spanyol di Afrika Utara dan Semenanjung Iberia. Mereka juga telah menangkap dan memenjarakan orang-orang Kristen dan mengirim surat resmi yang mengancam ke ibu kota Eropa. Kairo juga mengendalikan Kota Yerusalem, dan melarang orang-orang Eropa berdagang dengan India dan Cina. Semua kekuatan ini sekarang ada di tangan Selim. Penaklukan kota Maya yang luas, meski jelas merupakan kemenangan besar bagi Spanyol, tidak dapat menandingi kekuatan pengaruh Muslim Selim. Jika ada, itu membuktikan kelemahan Eropa, bahkan di Karibia, orang Kristen masih terngiang dengan Ottoman.

Ottoman tetap bertahan sebagai pemain sentral di panggung dunia dari pemerintahan Selim sampai kemunduran mereka dalam Perang Dunia I, setelah lebih dari enam abad berkuasa. Ketika kekuatan Eropa mulai melampaui kekaisaran itu pada abad ke-19, mereka (orang-orang Eropa) juga menulis sejarah Ottoman tentang bagaimana dunia kita muncul. Orang Eropa memproyeksikan kelemahan Ottoman di masa sekarang agar belajar dari masa lalu untuk menggambarkan kekuasaan mereka sebagai sesuatu yang tak terelakkan.

Mengatasi pandangan ini untuk melihat gema Kekaisaran Ottoman di "Dunia Baru" dan di seluruh dunia menjadikan kita untuk memahami keberadaan pengaruh Ottoman di manapun. Ini membantu kita untuk mengenali apa yang dipahami orang Eropa selama berabad-abad: bahwa berkat Selim, Ottoman memegang lebih banyak kekuatan, menguasai lebih banyak wilayah, memerintah lebih banyak rakyat dan bertahan lebih lama daripada hampir semua negara lain. Memahami sejarah ini membantu kita untuk melihat bagian integral, yang biasanya diabaikan atau ditolak, dimana tempat Muslim di masa lalu kita bersama. Meskipun saat ini Islam sering digambarkan sebagai ancaman di Amerika, berlawanan secara diametris dengan apa yang dengan cepat kita terima sebagai "Barat", sebenarnya Islam merupakan bagian integral dari sejarah dan budaya kita, kekuatan konstruktif di masa lalu kita yang terjalin dengan kaya. Amerika, Protestan, dan kopi semuanya memiliki sejarah Muslim. Bangsa kita - dan dunia - memang benar-benar merupakan bangsa Ottoman. []

Dimuat oleh situs The Washington Post, 20 Agustus 2020 

Alih Bahasa : Gesang

Posting Komentar untuk "Sultan Ottoman yang Mengubah Amerika"