Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Alih-alih Khawatir tentang Perkembangan Hizbut Tahrir, Lebih Baik Khawatir tentang Apa yang Dilakukan Pendudukan dan Nilai-nilai Barat terhadap "Tanah Perlawanan"!



Kabul, Visi Muslim- Koran Harian Hasht-e-Sobh baru-baru ini menerbitkan sebuah artikel berjudul "Hizbut Tahrir di Tanah Perlawanan - gelar yang diberikan kepada provinsi Panjshir" pada tanggal 3 Januari 2021. Tulisan itu penuh dengan tuduhan tak berdasar terhadap Hizbut Tahrir. Meskipun, Kantor Media Hizbut Tahrir / Wilayah Afghanistan bahkan tidak menganggap penting untuk bereaksi terhadap tulisan dangkal seperti itu, patut dicatat untuk menyoroti poin-poin berikut untuk mencegah penipuan, yang disebabkan oleh outlet media ini, dalam opini publik.

Pertama, ini bukan pertama kalinya Surat Kabar Harian Hasht-e-Sobh menerbitkan artikel tak berdasar melawan Hizbut Tahrir yang tidak mempertimbangkan standar jurnalistik dan juga tidak menggunakan prinsip rasional dan Islami. Jelas dari artikel tersebut bahwa penulis tidak mengenal etika atau prinsip-prinsip menulis atau tidak memiliki etika menilai saat orang lain. Juga jelas dari isi dan urutan artikel bahwa penulis bahkan tidak mengetahui realitas Hizbut Tahrir; itulah sebabnya, dia mengajukan klaim berdasarkan penilaian yang tidak benar dari orang lain - tanpa mau dirinya untuk melakukan penelitian praktis tentang Hizbut Tahrir. Sebaliknya, karena banyak orang Muslim Afghanistan yang akrab dengan dakwah Hizbut Tahrir, mereka dapat dengan mudah menyadari kepalsuan klaim dan tuduhan tersebut.

Kedua, artikel tersebut membahas tentang nilai “Tanah Perlawanan”, tetapi penulis bahkan tidak mengetahui bahwa nilai utama 'tanah' ini terkait dengan 'Jihad' melawan pendudukan Soviet dan perjuangan melawan nilai-nilai komunis; dan hari ini, karena nilai-nilai inilah orang-orang terhormat di negeri ini memeluk Hizbut Tahrir. Tahukah Anda apa yang terjadi pada mereka yang mencari martabat dan kehormatan di bawah tatanan Amerika dengan memandang Demokrasi sebagai satu-satunya jalan menuju keselamatan? Kaum Mujahid Panjshir sekarang sangat menyadari bahwa martabat mereka terletak pada Jihad dan perjuangan mereka melawan konsep impor dan non-Islam, bukan pada ketergantungan mereka pada pendudukan dan nilai-nilai Barat. Hari ini, ketika kita melihat bahwa nilai-nilai sekuler dan skenario Barat telah gagal satu demi satu, pendudukan Amerika telah mengarahkan panah mautnya ke para tetua mantan mujahidin untuk menyingkirkan mereka. Dalam situasi seperti itu, Hizbut Tahrir-lah yang menyerukan kepada Muslim dan Mujahidin Afghanistan untuk mengembalikan martabat dan kekuasaan mereka yang hilang berdasarkan Islam. Oleh karena itu, penulis tidak boleh membayangkan bahwa hanya dia yang tahu, dan masyarakat Panjshir yang tidak menyadari apa yang terjadi di lapangan!

Ketiga, pengulangan kami pada Koran Harian Hasht-e-Sobh, yang secara teratur menerbitkan artikel-artikel yang bias, antagonis dan dangkal terhadap Islam, adalah bahwa tindakan-tindakan tersebut telah dan akan menekan kredibilitas penerbitan surat kabar ini karena telah menjadi salah satu platform yang tepat bagi sekuler untuk mengungkap permusuhan mereka terhadap Islam dan partai-partai Islam. []

Kantor Media Hizbut Tahrir Afghanistan

Alih bahasa: Aboe Shehnaze

Posting Komentar untuk "Alih-alih Khawatir tentang Perkembangan Hizbut Tahrir, Lebih Baik Khawatir tentang Apa yang Dilakukan Pendudukan dan Nilai-nilai Barat terhadap "Tanah Perlawanan"!"