Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Polisi Thailand Mengancam Menangkap Para Demonstrasi yang akan Digelar di Bangkok



Bangkok, Visi Muslim- Polisi Thailand pada Sabtu, (6/3/2021), memperingatkan pengunjuk rasa anti-pemerintah yang merencanakan demonstrasi di Bangkok. Polisi mengancam akan menangkap mereka jika tetap berencana melakukan pertemuan publik (demonstrasi) di ibu kota dan provinsi sekitarnya.

Sebuah gerakan protes yang dipimpin pemuda bermunculan tahun lalu, dimana mereka menyerukan pengunduran diri Perdana Menteri Prayut Chan-o-cha, mantan pemimpin militer, dan reformasi monarki di negara Gajah Putih itu. Bentrokan antara polisi dan pengunjuk rasa minggu lalu adalah yang paling serius di negara itu.

Polisi menggunakan peluru karet untuk pertama kalinya Minggu lalu, serta gas air mata dan meriam air untuk membubarkan pengunjuk rasa. Sepuluh pengunjuk rasa dan 26 polisi terluka.

“Protes itu ilegal. Siapapun yang bergabung atau mengundang orang lain untuk bergabung melanggar hukum," kata Wakil Komisaris Biro Kepolisian Metropolitan Bangkok Piya Tavichai pada konferensi pers.

Dia menambahkan polisi mungkin tidak akan segera memberlakukan larangan pertemuan, selama pengunjuk rasa damai dan tidak masuk tanpa izin, atau merusak properti publik atau pribadi. Dia melanjutkan untuk memperingatkan tindakan yang lebih keras jika pengunjuk rasa menjadi tidak patuh.

Dalam podcast kemarin, perdana menteri mendesak warga Thailand untuk menghormati hukum dan menghindari konflik.

“Kita harus saling mencintai dan bersatu, tidak terpecah, dan menghormati hukum,” kata Prayut, yang pertama kali berkuasa setelah memimpin kudeta militer pada 2014. [] Gesang

Posting Komentar untuk "Polisi Thailand Mengancam Menangkap Para Demonstrasi yang akan Digelar di Bangkok"