Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

18 Ribu Anak Imigran di Bawah Perlindungan Eropa Hilang?



Berlin, Visi Muslim- Dilaporkan bahwa lebih dari 18 ribu anak yang berada di bawah perlindungan negara dalam 3 tahun terakhir telah hilang, dan sebagian besar anak mungkin telah jatuh ke tangan organisasi kriminal.

Menurut angka yang diperoleh dari otoritas resmi di Eropa, 18.292 anak imigran yang berada di bawah perlindungan negara antara 2018 dan 2020 menghilang. Diketahui bahwa sebagian besar anak-anak yang hilang di negara-negara Eropa berasal dari Maroko, Aljazair, dan Eritrea.

Menurut data resmi, terdapat 5.775 anak imigran hilang di Italia, 2.642 di Belgia, 2.118 di Yunani, 1.889 di Spanyol dan 944 di Swiss.

Bagaimana situasi di Jerman?

Menurut informasi yang diberikan oleh Federal Police Service di Jerman, 7.806 anak yang tidak didampingi oleh orang dewasa antara 2018-2020 dilaporkan hilang.

Sebagian besar anak yang dilaporkan hilang berasal dari Afghanistan, Maroko, dan Aljazair. Diketahui bahwa 7,82 dari anak-anak yang dilaporkan ditemukan kembali, tetapi 724 masih dicari.

Dalam pernyataannya, Departemen Kepolisian Federal mencatat bahwa angka-angka ini tidak tepat. Holger Hofmann, Direktur Asosiasi Bantuan Anak Jerman, mengkritik sikap polisi ini dalam sebuah pernyataan. "Ini adalah skandal dalam hal hak-hak anak imigran", kata Hofmann.

Studi tersebut juga mengungkapkan bahwa negara-negara Eropa juga menyimpan statistik tentang anak-anak migran tanpa pendamping secara sporadis. Meskipun tidak ada catatan tentang anak-anak migran tanpa pendamping di Prancis, Denmark, dan Rumania, jumlah anak-anak tanpa pendamping dan orang dewasa tidak dicatat secara terpisah di Bulgaria.

Mereka Mungkin Jatuh ke Tangan Organisasi Kriminal!

Menurut sebuah studi yang dilakukan oleh surat kabar Belgia melalui organisasi jurnalisme investigasi Lost in Europe, belum ada berita yang terdengar dari 18.292 anak yang datang ke Eropa tanpa kerabat mereka sejak 2018. Diasumsikan bahwa anak-anak ini mungkin telah digunakan oleh kelompok kejahatan terorganisir atau mengalami kerja paksa.

Dinyatakan bahwa sebagian besar dari anak-anak ini berasal dari Maroko, Aljazair, Eritrea, Guinea, dan Afghanistan. Tercatat bahwa di beberapa negara seperti Rumania dan Prancis, jumlahnya mungkin jauh lebih tinggi, karena kasus penghilangan paksa tersebut tidak tercatat.

Datanya Tidak Sehat!

Menurut penelitian tersebut, metode yang digunakan oleh negara-negara Eropa dalam pendaftaran tidak kompatibel satu sama lain. Untuk alasan ini, dinyatakan bahwa datanya tidak terlalu sehat. Ternyata dalam beberapa kasus, anak-anak terdaftar sebagai orang dewasa dan sebagian orang dewasa sebagai anak-anak. Telah dilaporkan bahwa beberapa anak berganti negara di Eropa, menghilang di negara tempat mereka pergi, dan dengan demikian terdaftar beberapa kali hilang. [] Gesang 

Posting Komentar untuk "18 Ribu Anak Imigran di Bawah Perlindungan Eropa Hilang?"