Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Megawati Mulai Jengkel ke Petugas Partai, Jokowi Dinilai Lelet Tangani Pandemi



Jakarta, Visi Muslim- Kejengkelan PDIP mulai membuncah karena petugas partai yang saat ini menjabat sebagai presiden, Joko Widodo (Jokowi) lelet tangani Covid-19.

Megawati juga kesal penanganan Covid-19 tak langsung dikomandoi Jokowi.

Permintaan agar penanganan pandemi Covid-19 langsung dikomandoi Presiden Joko Widodo merupakan wujud ketidakpuasan Megawati Soekarnoputri atas kinerja pemerintah saat ini menangani pandemi Covid-19.

Bukan tanpa sebab, bila pemerintah dianggap gagal tangani Covid-19, maka PDI Perjuangan sebagai partai pengusung utama presiden akan kena imbasnya.

“Saya kira, kejengkelan PDIP mulai membuncah karena pemerintah lelet. Kejengkelan ini dapat dipahami karena akan berimplikasi langsung terhadap suara PDIP,” ujar Direktur Eksekutif Lingkar Madani Indonesia (LIMA), Ray Rangkuti, Sabtu (7/8).

Bagaimanapun, Jokowi akan dilihat sebagai bagian dari PDIP dan bukan kader atau bagian dari partai lain. Sehingga, kesuksesan atau kegagalannya dalam menangani pandemi Covid-19 tentu akan berimplikasi langsung terhadap PDIP.

“Oleh karena itu, PDIP menjaga betul agar Jokowi tidak jadi sasaran kritik publik yang makin meluas akibat ketidakakuratan dan kecepatan mengatasi pandemi ini,” kata Ray Rangkuti.

Pengamat Politik dari UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini menilai, kejengkelan PDIP terhadap Jokowi ini semakin dalam dari sisi politik.

Itu lantaran menteri yang dilibatkan dalam penanganan Covid-19 tidak berasal dari PDIP.

“Selain ini ibu Risma, hampir seluruh pemimpin penanganan Covid-19 diserahkan terhadap menteri yang umumnya berasal dari Golkar. Sebut saja Pak Airlangga dan Pak LBP,” urainya.

Dengan hal ini, maka secara tidak langsung kesuksesan pemerintah dalam menangani pandemi akan berimplikasi kepada masing-masing partai yang menaungi para menteri.

Sebaliknya, jika pemerintah dianggap gagal, maka PDIP akan menjadi sasaran kritik.

“Di sinilah mengapa saya menyebut kejengkelan PDIP itu dapat dipahami,” demikian Ray Rangkuti.

Ketua Umum DPP PDI Perjuangan, Megawati Soekarnoputri sebelumnya meminta agar penanganan pandemi dipegang langsung oleh Presiden Joko Widodo.

“Saya bilang sama Bapak Presiden, Bapaklah yang namanya kepala negara Presiden RI yang harus langsung. Karena ini persoalannya adalah ekstraordinary,” tegas Megawati dalam acara saat acara pelatihan mitigasi bencana gempa bumi dan tsunami yang digelar DPP PDIP secara virtual, Rabu (4/8).

Seperti diktahui bersama, Joko Widodo adalah presiden Republik Indonesia. Namun, di mata Megawarti Soekarnoputri, ketua umum PDIP, Joko Widodo adalah petugas partai.

Istilah ‘petugas partai’ itu muncul menjelang pilpres 2014 Jokowi diundang ke markas PDIP di Lenteng Agung, dan di depan kader-kadernya Mega menyerahkan rekom kepada Jokowi untuk menjadi calon presiden.

Ketika itu Mega mengingatkan kepada Jokowi bahwa meskipun dia sudah mengantongi rekom sebagai calon presiden, tetapi dia tetap petugas partai yang harus menjalankan garis dan perintah partai.

Jokowi pun mengangguk takzim dan mencium tangan Mega. Ungkapan petugas partai itu sekarang diungkapkan lagi oleh Mega. Kali ini lebih keras.(rmol/pojoksatu/fajar)


Posting Komentar untuk "Megawati Mulai Jengkel ke Petugas Partai, Jokowi Dinilai Lelet Tangani Pandemi"