Konferensi Khilafah Hizbut Tahrir Turki: Dari Keluarga ke Negara, Membangun Masyarakat Islam


Istanbul-VisiMuslim- Pada Selasa, (3/3/2020), Hizbut Tahrir Wilayah Turki menggelar konferensi bertema, "Dari Keluarga ke Negara - Membangun Masyarakat Islam" yang dihadiri oleh ratusan umat Islam. Konferensi yang diadakan di Istanbul ini adalah bagian dari kampanye, "Islam melindungi Keluarga, Generasi dan Masyarakat".

Topik konferensi adalah, "Dampak Buruk Konvensi Istanbul dan Undang-Undang Terkait pada Keluarga", "Pentingnya Keluarga dalam Islam", dan "Cara Melindungi Masyarakat dan Keluarga".

Pembicara pada konferensi tersebut adalah Dr. Abdurrahim Şen; pendiri yayasan Siyer Vakfi, Muhammed Emin Yıldırım, dan ustadz Abdullah İmamoğlu.

Konferensi ini dimoderatori oleh M. Emin Yıldırım, seorang penulis di Majalah Köklü Değişim, dan diawali dengan pembacaan Al-Qur'an oleh Hafidh Burak Balta. Perwakilan Media Hizbut Tahrir Wilayah Turki, Mahmut Kar, memberikan pidato pembukaan pada konferensi ini.

Ustadz Mahmut Kar 


Mahmut Kar: "Hari ini adalah hari di mana 96 tahun yang lalu hubungan kita dengan Islam terputus. Hari ini adalah hari di mana 96 tahun yang lalu perisai pelindung kita dihancurkan. Kita tidak akan pernah melupakan hari ini, dan kita tidak akan membiarkan hari ini untuk dilupakan! "

Setelah itu pembicara pertama, Dr. Abdurrahim Şen memulai pidatonya.

Ustadz Abdurrahim Şen

Şen: "Siapa pun, yang merasa memiliki hubungan dengan tanah ini, harus mempertimbangkan kembali undang-undang tentang perempuan, karena undang-undang ini dibuat oleh penjajah Barat, yang mana mereka melakukan perbuatan pertamanya ketika mereka tiba di tanah kita 96 tahun yang lalu, adalah untuk mencengkeram para wanita kita. " Dia kemudian lebih jauh mengungkapkan bagaimana perjanjian internasional seperti Konvensi Istanbul dan CEDAW menyerang pandangan Islam tentang keluarga dan wanita dalam masyarakat Muslim.

Pembicara kedua adalah pendiri Yayasan Siyer Vakfi, Muhammed Emin Yıldırım. Dalam pidatonya, Yıldırım menggambarkan fitur-fitur khas Negara Islam:

Ustadz Emin Yıldırım


Yıldırım: "Memiliki kalimat" La ilaha illallah "tertulis di bendera hijau mereka, atau memiliki kata-kata" Republik Islam "dalam nama mereka, tapi sayang mereka tidak menjadikan negara mereka sebagai Negara Islam! Agar negara menjadi Islami, ia perlu memiliki Keesaan (Tauhid) di akarnya, dan keadilan di cabang-cabangnya. " Dia kemudian mengilustrasikan tugas-tugas masyarakat Muslim terhadap Islamisasi kehidupan melalui contoh-contoh dari sejarah.

Akhirnya pemateri terakhir disampaikan oleh ustadz Abdullah İmamoğlu.

Ustadz Abdullah İmamoğlu

İmamoglu mengatakan bahwa setiap hari mengingatkan kita tentang hari sebelumnya, menekankan bahwa "Negara Khilafah Islam yang akan memberi kita kehidupan, di mana Allah akan ridha dengan kita." Dia juga mengingatkan bahwa jalan untuk mendapatkan kembali martabat bagi umat Islam adalah melalui pembentukan Negara Khilafah. Konferensi berakhir dengan pidato ini.

Sebelum konferensi dan setelah konferensi Kadir Kaşıkçı, Perwakilan wilayah Ankara dari Köklü Değişim Media, mengadakan wawancara dengan pembicara konferensi dan tamu konferensi. [] Gesang

Photo Agenda:






Belum ada Komentar untuk "Konferensi Khilafah Hizbut Tahrir Turki: Dari Keluarga ke Negara, Membangun Masyarakat Islam "

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

loading...